ANDA ADALAH SEPERTI APA YANG ANDA PIKIRKAN

Proverbs 23:7 (KJV)  For as he thinketh in his heart, so is he

Amsal 23:7 (KJV) Karena seperti yang dia pikirkan dalam hatinya, demikianlah dia

Zaman dahulu kala hiduplah seorang yang pintar dan berbakat bernama Su Dong Po. 
Ia adalah seorang intelektual dan penyair di zaman dinasti Sung.

Su Dong Po menyukai ajaran Buddha dan sering melakukan meditasi bersama temannya, seorang guru Zen bernama Fou Yin.

Suatu hari, ketika mereka selesai bermeditasi bersama, masih dalam posisi bersila, Su Dong Po bertanya kepada temannya, si guru Zen: Guru, dalam penglihatanmu, bagaimana rupaku sekarang? tanya Su. 

Jawab si guru Zen: rupa anda ketika duduk bersila dengan serius mirip penampilan seorang Buddha'

Su tertawa senang sekaligus tersanjung dengan jawaban ini.

Guru Zen itu bertanya balik: 
kalau menurut Anda, bagaimana rupaku sekarang?

Su yang sudah besar kepala menjawab, rupa anda seperti sekumpulan kotoran yang tertumpuk jadi satu.

Walaupun jawabannya kasar, namun si guru Zen tidak protes dan tidak marah.
Dia hanya diam saja.

Su yang sudah besar kepala, setiap kali bertemu orang selalu menceritakan peristiwa di atas dan mengatakan: 
aku telah mengalahkan guru Zen Fou Yin yang sangat hebat.
Semua org memuji dia.

Cerita ini akhirnya sampai ke telinga adik perempuan Su Dong Po, yaitu Su Siau Mei, yang juga seorang intelektual dan penyair terkenal. 

Siau Mei malah menertawakan kakaknya: Kak, kamu sudah kalah oleh biksu itu, kata si adik.

Su Dong Po tentu saja tidak terima begitu saja kata2 adiknya.
apa maksudmu dengan aku kalah? Mana bisa? hardik Su Dong Po.

Siau Mei menjawab sambil tersenyum: dalam hati biksu itu ada Buddha, oleh sebab itu ia melihatmu seperti seorang Buddha.

Sedangkan dalam hatimu penuh kotoran, maka kamu melihatnya seperti kotoran.

Moral cerita: Kita adalah apa yang kita pikirkan.

(Matius 7:16-18)

Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri?
Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.
Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik.

Kalau pikiran kita selalu negatif, maka segala sesuatu yang ada di sekitar kita akan menjadi hal yang buruk dan negatif.
Dunia akan menjadi tempat yang negatif dan suram bagi kita.
 
Sebaliknya kalau pikiran kita selalu positif, maka segala sesuatu di sekitar kita akan menjadi hal yang indah dan positif. Dunia akan menjadi tempat yang indah dan nyaman bagi kita.

Titus 1:15 (TB)  

Bagi orang suci semuanya suci; tetapi bagi orang najis dan bagi orang tidak beriman suatu pun tidak ada yang suci, karena baik akal maupun suara hati mereka najis.

Karena itu untuk mengubah dunia, mulailah lebih dulu dengan mengubah pikiran Anda.

(Roma 12:2)  

Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.

(Filipi 4:8)  

Jadi akhirnya, saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, 
semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu

Komentar

Postingan populer dari blog ini

APA YANG DIMAKSUD CERDIK & TULUS ?

KITA DIPANGGIL UNTUK MENGIKUTI JEJAK-NYA

ALASANNYA TUHAN MENGAJAR KITA LEMAH LEMBUT DAN RENDAH HATI